Business

Cara Terbaik Menanam Bunga Allium 'Si Bawang Hias' Nan Cantik & Mempesona

Bawang merah dan bawang putih adalah anggota dari keluarga allium yang termasuk dalam kebun sayur. Namun ada banyak allium hias yang layak mendapat sambutan hangat di Taman Bunga.

Allium adalah tanaman kecantikan yang sangat indah di dua bagian yakni bunga dan daun. Umbinya mudah tumbuh, memiliki palet warna, tinggi, mekar, dan bentuk bunga yang indah. Mereka menghadirkan bunga hias yang sangat cantik, cocok untuk karangan bunga yang segar atau kering. Bahkan taman yang penuh sesak dapat menampung beberapa allium karena mereka tidak memakan banyak ruang. Terlebih lagi, allium relatif tahan terhadap tikus, tupai, dan kelinci

Ada lebih dari 700 jenis allium di dunia, kelompok besar tanaman ini mulai membangkitkan minat para pecinta tanaman. Ahli botani Rusia mulai mengumpulkan beberapa allium yang spektakuler dari Asia Tengah dan memperkenalkan mereka kepada para ahli hortikultura melalui Imperial Botanical Garden di St. Petersburg. Tentu saja, tidak butuh waktu lama bagi pemburu tanaman yang sempurna. Ekspedisi mereka menghasilkan banyak varietas allium yang lebih menarik.



Profil Tumbuhan :
Keluarga Tanaman: Keluarga Amaryllis (Amaryllidaceae)
Jenis: Allium
Asal: Asia (terutama Turki dan Iran) dan Eropa (terutama di daerah Mediterania)
Tinggi Pertumbuhan: 5 hingga 200 sentimeter
Warna Kelopak: Putih, kuning, merah muda, merah, magenta, ungu, biru (sekitar 800 jenis berbeda)

Persiapan Media Tanami

1. Untuk Teras Rumah (Pot, polybag, dan sejenisnya) :
  • Isi wadah Anda dengan tanah berkualitas baik dan dikeringkan dengan baik. Hampir semua media pot yang tersedia akan berfungsi dengan baik. Pastikan ada lubang drainase yang memadai; umbi allium tidak boleh ditempatkan di tanah yang tergenang air atau akan membusuk. Ingatlah ukuran dewasa dari varietas yang telah Anda pilih dan rencanakan ukuran wadah Anda dengan tepat.
  • Tempatkan di posisi yang mampu menerima sinar matahari penuh.
  • Tanam allium Anda dengan kedalaman 3 inci dan 6 inci terpisah untuk tampilan paling cemerlang. Posisikan umbi dengan ujungnya runcing di bagian atas.
  • Setelah menanam, siram wadah Anda dengan baik, dengan lembut sampai mrendam tanah sehingga mengendap di sekitar umbi. Akar akan terbentuk. Beberapa tunas juga bisa berkembang.
  • Gunting beberapa bunga jika Anda suka. Ini tidak akan menyakiti tanaman Anda.
  • Setelah mekar selesai, tinggalkan dedaunan di tempatnya; jangan memotongnya. Daun akan mengumpulkan sinar matahari, menciptakan makanan melalui fotosintesis dan memperkuat umbi untuk masa berikutnya. Siram seperlunya selama periode pertumbuhan aktif.
  • Allium Anda akan beristirahat selama beberapa bulan sebelum memulai siklus tumbuh berikutnya.
Catatan : Jenis dengan bunga yang lebih besar harus ditanam dalam interval 25 hingga 40 sentimeter, sehingga allium dapat keluar tanpa masalah. Jenis yang lebih kecil dapat ditanam masing-masing dalam interval yang lebih kecil.

Luar Ruangan (Taman, Kebun, Pekarangan dll) :
  • Temukan lokasi di mana tanah mmemiliki drainase yang baik. Jika masih ada genangan air 5-6 jam setelah hujan lebat, cari tempat lain. Atau ubahlah tanah dengan penambahan bahan organik untuk memperbaiki drainase. Lumut gambut, kompos, kulit tanah atau pupuk yang sudah terurai semuanya bekerja dengan baik dan tersedia secara luas. Sementara allium tidak rewel tentang tanah, mereka tidak akan bertahan hidup di tanah yang basah atau ada genangan air.
  • Tanam allium di mana mereka akan menerima sinar matahari penuh. Allium akan tumbuh dalam warna terang tetapi cenderung mengembangkan batang yang lebih kuat dalam cahaya yang lebih terang.
  • Gali lubang dan tanam umbi 3 "dalam dan 6" -8 ". Posisikan umbi dengan ujung runcing menghadap ke atas.
  • Setelah tanam, sirami dengan baik untuk mengendapkan tanah di sekitar umbi. Akar akan terbentuk. Beberapa tunas juga bisa berkembang. Pertumbuhan atas yang lebih substansial dan tangkai bunga akan terbentuk.
  • Ketika sedang mekar, jangan ragu untuk memotong bunga alium untuk karangan bunga yang mencolok atau untuk dikeringkan.
  • Setelah mekar selesai, tinggalkan dedaunan di tempatnya; jangan memotongnya. Daun akan mengumpulkan sinar matahari, menciptakan makanan melalui fotosintesis dan memperkuat umbi untuk masa berikutnya. Siram dengan baik dan jangan terlalu berlebihan.
  • Allium Anda akan beristirahat selama beberapa bulan sebelum memulai siklus tumbuh berikutnya.
Saat menanam Anda harus memperhatikan hal-hal berikut:
  • Masukkan bawang ke dalam lubang yang tiga kali lebih dalam dari bawang itu sendiri
  • Lubang harus harus dengan lapisan drainase yang baik, misalnya pasir yang baik untuk digunakan untuk lapisan, ini sangat penting dengan tanah liat, kedap air.
  • Setelahnya bawang, dapat ditutup dengan beberapa kompos atau pupuk organik lainnya
  • Isi sisa lubang dengan tanah biasa
  • Jenis dengan bunga yang lebih besar harus ditanam dalam interval 25 hingga 40 sentimeter, sehingga allium dapat keluar tanpa masalah. Jenis yang lebih kecil dapat ditanam masing-masing dalam interval yang lebih kecil.

Pengairan

Alium hanya disiram secukupnya, karena berasal dari daerah yang agak kering. Tanah lembab dan air yang terbendung harus dihindari setiap saat. Itulah mengapa substrat yang mudah menyerap air adalah penting. Juga dalam pot atau ember, kelebihan air harus memiliki kemungkinan untuk mengalir dengan mudah. Allium membutuhkan air paling banyak selama musim kemarau.

Pemupukan

Allium membutuhkan banyak nutrisi tanaman dari awal kemarau hingga periode mekar. Pupuk majemuk organik, yang campur ke dalam tanah, sangat baik digunakan untuk ini. Tanaman harus dipasok dengan beberapa pupuk secara berkala. Atau tanah di mana allium tumbuh, dapat dicampur dengan kompos.

Pemotongan

Tanaman yang sedang tumbuh seharusnya tidak dipotong dalam hal apapun. Beberapa jenis cenderung membiarkan daun mereka mulai menjadi kuning sebelum periode mekar. Meskipun daun-daun ini tidak bisa dihilangkan. Jika itu mengganggu Anda, Anda bisa menanam di antara allium yang tumbuh tinggi dengan tanaman penutup tanah.
Hama

Karena allium sangat tahan, ia hampir hanya diserang oleh hama jika dipupuk dengan buruk. Tanaman ini sangat sensitif terhadap air yang berlebihan, karena bawang mulai membusuk. Alium yang lemah menarik bagi hama yang khas seperti kutu daun dan siput.

Kutu daun

Serangga kecil ini, yang terlihat dengan mata telanjang, harus dikeluarkan secepat mungkin. Untuk ini gunakan larutan sabun campurkan dengan air. Tanaman yang diserang disemprot dengan ini secara menyeluruh. Perawatan harus diulang beberapa kali dalam selang beberapa hari sampai semua kutu menghilang.

Siput

Siput dapat dihilangkan dengan tangan sebagai permulaan. Jika mereka kembali meskipun ada pemeliharaan yang lebih baik, maka pestisida akan membantu.

Beri Tanggapan

0 Comments