Business

Cara Menanam Anggrek Dalam Ruangan

Banyak anggrek yang relatif mudah tumbuh, dan diberi perawatan yang tepat akan memberikan tampilan bunga yang tahan lama.

Fakta :
  • Grup Anggrek : Tanaman hias atau tanaman rumah kaca 
  • Waktu berbunga : Bergantung pada spesies, sepanjang tahun 
  • Waktu tanam : Penghias ulang biasanya paling baik dilakukan di musim semi 
  • Tinggi dan menyebar : 10 cm (4 inci) -1 m (3 kaki) tinggi dan menyebar 
  • Aspek : Cahaya terang yang disaring ke teduh parsial. 
  • Tahan banting : Tingkat 
  • Kesulitan Tender : Sedang hingga sulit

Anggrek dalam ruangan terutama epifit (tumbuh di pohon) atau lithophytic (tumbuh di bebatuan). Di habitat alami mereka, ini berarti menggunakan pohon atau batu sebagai pendukung dan memberi makan dari sisa-sisa tanaman yang terkumpul di sekitar akar mereka. Ada beberapa jenis terestrial yang tumbuh di tanah.

Banyak anggrek epifit dan lithophytic dapat ditanam dalam wadah yang diisi dengan kompos bunga anggrek yang terbuka dan bebas pengeringan. Mereka sering membentuk akar udara di luar wadah.

Tempatkan akar dalam pot, menggunakan wadah yang hanya satu atau dua ukuran lebih besar. Jangan mencoba mengubur akar di kompos, karena dapat membusuk.

Suhu dan cahaya
Anggrek menyukai berbagai suhu, jadi pilihlah posisi terbaik di rumah yang sesuai dengan kebutuhan anggrek tertentu yang sedang Anda tanam.

Anggrek yang tumbuh di suhu dingin seperti Brassia , Cymbidium , Dendrobium, Lusidia discolor  dan Oncidium  membutuhkan suhu minimal 10 ° C. Serambi, ruang kaca yang dipanaskan atau ruang yang tidak dipanaskan akan ideal. Jika tumbuh di lingkungan yang lebih hangat, pembungaan mereka sering berkurang. Mereka dapat ditempatkan di luar ruangan di musim kemarau dalam posisi teduh.

Anggrek suhu menengah seperti Cattleya , Oncidium, Miltoniopsis dan Paphiopedilum lebih menyukai suhu minimum 13-15 ° C.

Anggrek yang tumbuh di suhu hangat seperti Phalaenopsis yang paling populer menikmati kondisi ruangan dalam ruangan sepanjang tahun, dengan persyaratan suhu minimum 18 ° C.

Anggrek umumnya lebih menyukai cahaya yang terang tetapi disaring. Mereka membutuhkan perlindungan dari sinar matahari langsung.

Penyiraman, kelembaban dan pupuk
Anggrek lebih menyukai kelembaban udara yang tinggi, tetapi akarnya akan mudah membusuk di kompos basah. Sirami mereka sekali seminggu, idealnya menggunakan air hujan hangat. Siram air dari atas dan keluarkan air yang terkumpul di dalam cawan di bawah pot. Sebagai alternatif, masukkan wadah ke dalam seember air dan biarkan mengering seluruhnya.

Arahkan dedaunan dan akar udara setiap hari, atau tegakkan di atas piring besar yang dipenuhi kerikil, isi piring dengan air hingga tepat di bawah permukaan kerikil.

Kurangi kelembaban di musim hujan jika suhu lebih rendah (ini berlaku untuk anggrek yang tumbuh di beranda atau konservatori daripada yang tumbuh di dalam ruangan, di mana suhu konstan atau bahkan naik di musim hujan).

Anggrek memiliki kebutuhan makan yang berbeda tetapi umumnya tidak pengumpan berat. Sebagai aturan umum dengan pupuk anggrek cair setiap penyiraman ketiga selama musim tanam.

Banyak anggrek membutuhkan waktu istirahat, biasanya selama musim hujan, ketika menyiram dan memberi pupuk harus dikurangi.



Perawatan
Bongkar pot setiap dua tahun terlepas dari apakah anggrek sudah melebihi potnya, karena kompos anggrek yang sudah tua rusak, mencegah udara mencapai akar yang menyebabkan penyakit. Selalu gunakan kompos anggrek berbahan dasar kulit, jangan pernah menggunakan multiguna berbasis lempung atau standar karena ini akan membunuh anggrek.

Ketika membongkar pot anggrek monopodial (tidak menggumpal) seperti phalaenopsis, jika akar yang tersisa nyaman sesuai dengan pot lama setelah mengeluarkan kompos lama dan akar yang mati, maka lebih baik untuk menggunakannya kembali. Wadah yang terlalu besar berarti kompos akan mengering terlalu lambat setelah penyiraman, sehingga busuk akar. Jangan mencoba mengubur akar di kompos, karena dapat membusuk. Phalaenopsis dapat direpos kapan saja sepanjang tahun.

Dengan anggrek simpodial (berbentuk gumpalan) seperti cymbidium yang menghasilkan umbi semu (batang mirip bola yang melekat pada rimpang pendek), gunakan pot yang cukup lebar untuk memungkinkan pertumbuhan baru setiap dua tahun. Cymbidium paling baik direpotkan pada awal musim kemarau setelah berbunga.

Beri Tanggapan

0 Comments