Business

Cara Membuat Pohon Bonsai Bugenvil/ Bougainvillea Dalam 10 Langkah Praktis


Seni bonsai Jepang kuno secara tradisional mempelajari seni bonsai yang membutuhkan bertahun-tahun kesabaran untuk mencapai hasil yang ideal, tetapi ada jalan pintas untuk membentuk pohon atau semak ke dalam bentuk estetis jika Anda memilih tanaman yang tepat.

Sementara banyak pohon asli dan gurun yang beradaptasi, seperti akasia, bursera, ficus, kayu ulin, juniper dan zaitun membuat kandidat yang sangat baik untuk bonsai, salah satu spesimen paling cerdik adalah bugenvil, dengan semburan mekar warna-warni yang terjadi beberapa kali setahun.

Kebanyakan ahli kebun menggunakan bugenvil untuk membuat petak warna di area yang luas, sehingga mereka mungkin terkejut mengetahui bahwa tanaman itu sama indahnya dalam bentuk miniatur. "Bougainvillea biasa digunakan dalam bonsai di iklim yang lebih ringan dan mungkin salah satu tanaman bonsai yang paling mudah di dataran rendah"



Berikut 10 langkah praktis membuat bonsai bugenvil :
  1. Pilih bibit tanaman satu sampai lima pohon dengan batang tebal yang mengecil ke atas; jangan khawatir jika dedaunan terlihat tidak terawat.
  2. Tentukan seberapa tinggi Anda menginginkan pohon itu (antara 15 hingga 20 inci) dan potong bagian atasnya pada ketinggian itu.
  3. Membentuk bonsai dengan membuang semua cabang pada sepertiga bagian bawah batang untuk mulai mengubah semak menjadi pohon miniatur.
  4. Hilangkan cabang yang tumbuh lurus ke atas, lurus ke bawah atau yang melintang atau tumbuh ke arah batang.
  5. Sisakan beberapa cabang yang panjang, lebih tebal, dan bergantian lebih rendah pada batang dan biarkan cabang-cabang yang lebih pendek dan lebih tipis.
  6. Pangkas ranting-ranting yang tersisa agar mereka semakin pendek saat Anda mengerjakan bagian atas untuk mensimulasikan bagaimana pohon tumbuh di alam, memungkinkan cahaya mencapai semua cabang. Sebaran cabang total tidak boleh melebihi tinggi pohon.
  7. Tempatkan pohon di luar ruangan dengan sinar matahari penuh. Hanya dibawa sebentar ke dalam ruangan untuk melindungi pada malam hari.
  8. Siram setiap 2 atau 3 hari (dengan tetesan sangat ideal). Beri pupuk setiap bulan dengan pupuk nitrogen rendah.
  9. Beberapa kali selama musim tanam, setelah mekar mulai memudar, potong batang secara drastis dimana hanya 2 atau 3 daun yang tersisa di masing-masing cabang. Jika tidak, itu akan kembali ke semak belukar.
  10. Setelah pohon mencapai bentuk yang Anda suka, belilah pot bonsai (pot dangkal dengan 'kaki') sekitar 2 hingga 3 inci. Yang terbaik adalah transplantasi di musim kemarau. Buang sebanyak-banyaknya akar yang diperlukan agar sesuai dengan pot. Isi pot dengan campuran yang baik, gunakan kerikil kecil sebagai lapisan atas dan rendam dalam air selama 20 menit. Buang 1/3 akar setiap 3 atau 4 tahun dan tambahkan campuran pot yang mengering dengan baik.


Ulangi langkah 2 hingga 10 untuk perawatan tanaman.

Beri Tanggapan

0 Comments